Archive for December, 2009


Yamaha Rydeen

rydeen

Yamaha Rydeen

Inilah drum entry level yg lumayan murah namun lumayan bagus menurutku hehe… coz kantor yg beli n aku yg mainin hihihi…

Pertama kali ngliatnya wuaahhhhhh…….!! bagaikan anak kecil dapat balon, karena aku belum pernah liat drum yg benar-benar brand new ato baru (selama ini main di studio mulu) maka aku seneng2 aja kantor beli untuk revitalisasi kesenian.. biar ga hambar gitu katanya…

Gara-gara drum inilah aku juga pertama kali blajar bongkar pasang drumset… wah pertama kali ribet masangnya, trutama masang hihatnya tuh.. ribet.. tp setelah liat manual (hehehe.. maklum anak baru di musik) bisa juga si ces cez.. berfungsi.. kata temen kantor sih itu harga drumset ama set cymbal paistenya (hihat, crash, ride) sekitar 5,5jt. Wah jadi pengen punya sendiri… (padahal cita-cita sih pengennya punya TAMA hihi…tp kalo dikasihnya itu ya ALHAMDULILLAH walopun ga bisa dibawa pulang yg penting masih bisa main).

Hmm… yang masih aku blm bisa tuh nyetem tom-tomnya supaya suara dan pantulannya lebih enak. Udah pernah nyoba mraktekin tutorial tune drumset dari youtube tp ga terlalu berhasil….

O iya spek drumset ini bisa dilihat di web resmi yamaha:

Website YAMAHA

Wah tak terasa udah hampir 5 bulan ini RTnet ku udah berdiri dan kemarin pada bulan November terkena musibah… ckckck… alat-alatku pada rusak semua tanpa sebab… 🙁

Malam itu aku masih bisa Online bersama teman2 satu RT.. paginya pas mau liat updatetan FB kok ga bisa, padahal Wifi udah konek, sinyal bagus, apa ada yg salah… setelah ku cek utility WRT54GL ku ternyata tidak konek ke modem ADSL.. wah wah wah kenapa ini…? Usut punya usut ternyata konektor RJ45 bagian internet WRT54Glku ga respon sama sekali… ternyata Switch Hub linksysku juga kena… duh.. pas mo nyoba modem ADSL secara tersendiri e… ternyata juga ga mau ngasih IP ke kompieku.. padahal udah tak set ke DHCP. Akhirnya semua alatku dinyatakan rusak… wah aku bingung gimana nih biar bisa segera online mengingat teman2ku butuh juga. Setelah dirapatkan akhirnya setuju untuk menggaransikan WRT54Glnya dan beli alat lain lagi..

dsl520bsd208

Kali ini aku memilih modem Dlink (yg dulu sih Tp-Link) terus switch hub masih tetep pake Linksys. Dua barang itu sudah menghabiskan Kas RTnet sebesar 550rb. Tak sabar menanti garansi WRT54GLnya maka kami sepakat membeli baru lagi WRT54GL, nanti kalau yg lama berhasil garansinya maka bisa jadi cadangan. Setelah nyari2 di Semarang, tanya sana sini… “mas ada WRT54GL ga..?”, mas nya jawab…” wah pesen dulu mas… jarang yg nyariin soalnya” wah duh kelamaan kalo pesen dulu.. lagian harganya juga mahal menurutku (saya perkirakan paling mahal 700rb untuk di semarang, kalo di Jogja mah gudangnya alat networking jadi ya murmer disana tp males ke jogjanya). Ide terakhir yaitu ke SCC (simpanglima computer centre) disana banyak sekali toko komputer… , setelah puter2 selantai lima plaza matahari itu, akhirnya ada satu toko yg ready stock dan harganya juga menurutku cocok.. aku tebus 690rb. Setelah dirumah langsung aku cek kemudian aku upgrade firmware nya menjadi DDWRT… hahaha.. alasan utama aku menggunakan AP+Router ini adalah kemampuannya untuk diupgrade firmwarenya ke DDWRT (dengan firmware ini kita bisa melakukan peningkatan power radionya, bisa macem2lah yg berhubungan dgn routing yg advance walopun masi ada yg kurang) alasan kedua ku adalah dengan WRT54GL ini aku ga perlu server yg on 24 jam untuk melayani rasa haus bandwith teman2 se RTku.. sehari aja traficknya bisa nyampe 1,5Gb padahal cuma 7 orang (pada donlot apaan sih ini…).

wrt54gl

Wah setelah on semua kembali Online n pada balas dendam rupanya.. hahaha.. semalem suntuk onlen mulu.. O iya… WRT54Gl ini aku padukan dengan antena omni sehingga daya pancarnya bisa lebih jauh daripada pakai antena bawaannya.  Jadi klienku bisa pada onlen dalam linkup seRt baik di dalam maupun diluar rumah mereka tanpa tambahan alat (kecuali WiFinya lho hehehe..) sekian bagi2 infonya dulu, silahkan kalo ada komen.

Kejuaraan D1 GP ini bukan sembarangan balap seperti yg byasa kita lihat. Kalau kita denger kata balap pasti identik dengan kecepatan, namun di D1 GP ini bukan hanya kecepatan, namun skill tinggi dari driver benar- benar diuji.

D1 GP

yup… betul… D1 merupakan ajang show off alias pamer adu skill mengendarai mobil pada kondisi lose traction yg dimanfaatkan untuk melewati tikungan dengan kecepatan tinggi alias DRIFTing, bagi yang sudah pernah melihat film Fast n Furious Tokyo Drift pastinya sudah tahu, atau penggemar anime Initial D yang mempopulerkan mobil AE 86 (toyota trueno) ebagai mobil legend untuk drifting. Dewa drift di negara sakura adalah bapak Keiichi Tsuchiya yang ternyata masuk loh di film tokyo drift, pas adegan dimana Sean (tokoh utama film itu) sedang berlatih drift di pelabuhan, nah… yang lagi mancing kan ada dua orang tuh, itulah master2 drift jepang sebetulnya….

Untuk referensinya coba saja liat di youtube, pakai saja kata kunci “drift” nah nanti bakal keluar video tentang drift. Atau bila ingin belajar drift, pak Tsuchiya udah bikin video tutorial lengkap tentang drift loh.. judulnya “Drift Bible” formatnya DVD.

Tapi kapan ya olahraga balap ini bakal populer dan banyak diadakan kejuaraan di Indonesia? Kalau ada yg tau info ttg drift di Indonesia bagi-bagi donk….

Website D1 Japan

Website D1 USA

SHE 9500Wew…..!

Akhirnya dashboardnya kebuka… aku bisa posting lagi asiiik…

Kali ini aku akan komen tentang produk Philips SHE 9500 yang baru kubeli beberapa waktu yg lalu. Sebenarnya sudah sejak lama aku ingin earphone dgn bentuk yg seperti ini (in ear type), nah… kbetulan waktu berkunjung ke salah satu toko komputer langgananku, di salah satu ujung display toko kulihat benda ini. Setelah tanya2 dan sedikit tawar menawar… terjadilah kesepakatan bahwa aku bisa membawanya dengan mahar 165k rupiah. “Huf.. untuk barang sekecil ini ternyata mahal juga” pikirku saat itu.

Setelah sampai rumah.. segera ku buka bungkus dan segera kucolok ke mp3 playerku….. hasilnya…. eng ing eng….. “DAHSYAAAT” bass nya muantap banget menurutku dibanding Philips SHE xxx (serinya lupa hehe, yg jelas warnanya putih n tipe yg bukan in ear)     punyaku dulu. Dan ternyata harga 165k itu murah lho…. hahahha.. setelah saya cek di web harganya nyampe 200an lebih atau kalo diluar negri $20 ke atas, huhuy… dapat murah nih.

Tapi bila kedua tipe itu dibandingkan… yg tipe SHE 9500 cocok untuk musik yg ngebeat macam rock, hip hop, dll, kalau SHE xxx yg paling bagus untuk musik jazz n akustik treble nya renyah bgt n ga bikin sakit kuping, cuma mnurutku bassnya agak kurang mantaf.

Skip to toolbar